Wahai Rasullulah, Kenapa Engkau Marah View larger

Wahai Rasullulah, Kenapa Engkau Marah

New product

Kemarahan sering bermula dari kegilaan yang tak bisa dikendalikan dan kerap berakhir dengan penyesalan yang menyakitkan. 
Meluapkan kemarahan seakan bisa melegakan perasaan. 
Kenyataannya justru seseorang kerap sadar saat kemarahan itu mereda: “Kenapa aku bisa marah seperti itu?!”

More details

Warning: Last items in stock!

Rp‎ 65,000.00

Kemarahan sering bermula dari kegilaan yang tak bisa dikendalikan dan kerap berakhir dengan penyesalan yang menyakitkan. 
Meluapkan kemarahan seakan bisa melegakan perasaan. 
Kenyataannya justru seseorang kerap sadar saat kemarahan itu mereda: “Kenapa aku bisa marah seperti itu?!”
Kemarahan memang membuat orang tampak “gila” dan akan membuatnya malu saat menyadari kegilaannya itu. 
Sebab itulah Rasulullah mengatakan kepada sahabat yang meminta nasihat pada suatu saat, “La taghdab.” 
Jangan marah. Padahal, pada saat itu, sahabat tersebut tidak sedang marah. 
Nasihat tersebut menyiratkan agar para sahabat menyadari akibat buruk kemarahan—untuk diantisipasi. 
Sebab, akibat kemarahan hanya bisa dipahami jika seseorang tidak sedang dalam kondisi marah. 
Namun, apakah setiap kemarahan itu buruk? 
Buku berharga ini memaparkan hadis-hadis yang mengisahkan momentum saat Rasulullah marah dan geram. 
Saat ia tidak menyukai sesuatu yang terjadi di lingkungan keluarga, para sahabat, atau masyarakat.
Apa saja yang membuat Rasulullah marah?
Kenapa sampai membuat Rasulullah marah?
Apa yang Rasulullah dilakukan saat marah?
Kemarahan-kemarahan Rasulullah di buku ini menegaskan bahwa
kemarahan yang terjadi pada saat tepat, di tempat tepat, dan dilakukan secara tepat bukanlah hal buruk. 
Malah kemarahan itu menjadi hal baik demi menghindarkan hal-hal buruk.

ISBN978-602-1687-89-5
PenulisMuhammad Ali Utsman Mujahid
PenerbitZaman
CoverSoft Cover
LanguageBahasa Indonesia

Specials products

No specials at this time.

Product successfully added to the product comparison!